partner

partner



Jakarta, radarindonesia.com

Somasi terbuka terhadap Ustad Yahya Waloni
1. Bahwa, ustad Yahya Waloni diduga melakukan penghinaan terhadap Prof. Dr. H. Maaruf Amin, Tuan Guru Bajang, Megawati dan umat Kristiani. pidato/ceramah yang bisa memecah belah ummat islam dan mengganggu kerukunan antar ummat beragama tersebut bersumber dari kanal youtube Cahaya Tauhid tanggal 11 september 2018.
2. Bahwa dalam video tersebut Yahya Maloni menyebutkan
a. Kyai Maaruf Amin usianya sudah udzur dikatakan sudah mau mati, sudah mau menghadap Allah ditanya mau gak bapak jadi wakil Presiden, oh siaap. Jadi ukuran gak ustad, jadi ukuran gak ustad.. gak jadi ukuran. Sudah mau mati ambisi.
b. Tuan Guru Bajang: ada juga satu yang ada di Nusa Tenggara Barat sana, tadi-tadinya komitmen, konsisten, istikomah jalan bersama-sama ustad-ustad yang lurus, jalan bersama umat yang jujur, diancam oleh botak yang di KPK itu, kafir Agus Raharjo, langsung mundur. Kalau gak salah 2017,saya ceramah di Mesjid Al-Falah saya katakan saya tidak percaya yang namanya Tuan Guru Bajingan… Bajang.
c. Megawati: nenek-nenek yang di Jakarta yang ada saya sampaikan di youtube saya doakan supaya cepat mati itu Megawati ah dia. Baru cucu-cucunya mulai ikut ke bawah. Dan Megawati dianggap IQ nya di bawah rata-rata.
d. Umat Kristiani: Kalau orang kafir kita tau tetangga kita Matius Markus Lukas Yohanes Stepanus Tetanus tau..tau kafir kita tau Robertus sepritus cap tikus dari namanya saja kita sudah tau ya ini kafir.
3. Bahwa isi pidato yang disampaikan oleh Yahya Maloni yang telah menghina mendiskreditkan banyak pihak termasuk Tuan Guru Bajang yang notabene adalah tuan guru yang merupakan panutan, karena tuan guru sama artinya dengan kyai haji.
4. Bahwa sudah banyak pihak yang mendesak Yahya Waloni untuk meminta maaf termasuk Kapitra, Gus Ipul, dll. Akan tetapi sampai somasi ini dilayangkan belum ada permintaan maaf dari ustad yahya waloni,
5. Bahwa dengan adanya pidato atau ceramah tersebut dapat diancam dengan Pasal 4 jo Pasal 16  Undang-Undang Nomor 40 tahun 2008 tentang Penghapusan Diskriminasi RAS dan Etnis, Pasal 28 ayat (2) jo Pasal 45 Undang-Undang Nomor 11 tahun 2008 tentang Informasi dan Transaksi Elektronik dan Pasal 156, 156a, dan 157 KUHP.
6. Bahwa kami dari LBH Cahaya Nusantara dan Aliansi Pemuda NTB mensomasi Yahya Maloni untuk meminta maaf kepada pihak-pihak terkait yang disebutkan di atas khususnya kepada seluruh tuan guru yang ada di Lombok-NTB yang disebutkan tuan guru bajingan. Dalam waktu 2x24 jam terhitung dari somasi terbuka ini dilayangkan tidak ada permintaan maaf dari ustad Yahya Waloni maka kami akan melaporkan/membawa kasus ini ke ranah hukum.
Jakarta, 18 September 2018
Hormat saya,
Ketua LBH Cahaya Nusantara dan aliansi Pemuda NTB

2 komentar:

alung syah mengatakan...

Makin merinding

alung syah mengatakan...

Luar biasa sekali bpk H. Dr. Khaeruddin, S.H., S.Sy., M.H, selaku ketua LBH Cahaya Nusantara yg progresif pantang menyerah dalam membela hak hak konstitusional warga negara dan penegakan hukum di indonesia.

Posting Komentar

 
Design by Free WordPress Themes | Bloggerized by Lasantha - Premium Blogger Themes | Best WordPress Themes