partner

partner

Film "BUMI ITU BULAT" Menyebarkan Pesan Positif Melalui Kisah Persahabatan dan Toleransi Generasi Muda Yang Menjadi Kekuatan atas Kerukunan Bangsa Indonesia


(Jakarta, 2 April), radarindonesia.com

Film “Bumi Itu Bulat” siap hadir sebagai nilai peduli terhadap toleransi antar umat beragama, Film ini diharapkan mampu menyebarkan pesan positif melalui kisah persahabatan dan toleransi itu sendiri di antara anak muda, Dijadwalkan tayang di Indonesia pada 11 April 2019 dan akan segera ditayangkan di Malaysia, fllm produksi Inspiration Pictures yang berasosiasi dengan Ideosource Entertainment, Astro Shaw dan GP Ansor ini siap memberikan tontonan yang menghibur dan juga bermanfaat bagi masyarakat.



Rahabi memiliki grup musik acapella yang disebut Rujak Acapella. Terdiri dari teman-teman dengan latar belakang yang berbeda. Hitu, muslim dari Ambon yang bercita-cita menjadi Banser karena mereka pernah membantu keluarganya saat kerusuhan di Ambon. Markus, seorang keturunan Tionghoa Kristen, Sayid, Seorang Muslim Muhammadiyah yang ingin menjadi novelis dan Tiara, seorang gadis yang menyukai Rahabi. Ayah Rahabi, Syamsul, berada di Organisasi Milisi Islam yang dikenal sebagai Banser. Dia menghabiskan banyak waktu di organisasi bahwa dia hampir tidak punya waktu untuk keluarganya. Rahabi yang mengambil alih tanggung jawab untuk membiayai studi adik pcrempuannya. Dipenuhi dengan tekad dan ambisi yang kuat, Rahabi ingin merilis album yang sukses.

Jalan itu sudah terbuka ketika Aldi, produser musik menawarkan rekaman dengan syarat Aisha harus ada di Rujak Acapella. Aisha sendiri adalah mantan penyanyi remaja yang terkenal dan sekarang sudah berhenti bernyanyi karena hijrah.


Demi mengajak Aisha bergabung, Rahabi bersedia melakukan apa saja yang diperintahkan Aisha. Tugas dari Aisha adalah Rahabi harus mewawancarai Melinda, dosen yang baru dipecat karena dituduh menyebarkan paham kebencian.

Awalnya Rahabi merasa tidak ada yang berbahaya dengan tugas Aisha. Sampai kemudian keluarga dan keempat sahabat mencurigai Rahabi bergabung dalam organisasi radikal. Kini Rahabi harus bisa mengambil sikap tegas meski itu artinya dia harus mempertaruhkan impiannya


Film dibintangi oleh para anak muda seperti Rayn  Wijaya, Rania Putrisari, Qausar Harta, Kenny Austin, Aldy Rialdi, Febby Rastanty. Dengan dukungan oleh Mathias Muchus, Ria Irawan, juga kedua inisiator yaitu Arie Kriting, Christine Hakim. Film disutradarai sutradara debutan Ron Widodo. Cerita oleh Robert Ronny dan Vera Varida.

Film diinisiasi oleh Gus Yaqut (Ketua Umum PP GP Ansor), Robert Ronny (pembuat film), Christine Hakim (aktris), Arie Kriting (komedian/aktor), Jenahara Nasution (desainer fashion/influencer). Kelima warga Indonesia dengan latar belakang berbeda tersebut mendukung pembuatan fllm ini setelah melihat meningkatnya angka anak muda yang intoleran. Film ini adalah sebuah inisiatif untuk mempromosikan toleransi di kalangan anak muda.

Robert Ronny selaku inisiator, penulis cerita dan produser mengatakan alasannya membuat fllm ini, “Saya tumbuh dewasa di lingkungan yang sangat majemuk di mana Bhinneka Tunggal Ika bukanlah slogan kosong tapi kenyataan kehidupan saya sehari-hari. Saya merasa resah karena beberapa tahun terakhir ini, intoleransi makin meningkat dan perbedaan yang ada di Indonesia dijadikan alasan untuk membenci dan konflik. Lewat fllm ini saya ingin mengingatkan lagi bahwa semua perbedaan yang ada di Indonesia justru adalah kekuatan kita, di mana kita bisa bersama-sama membangun Indonesia yang lebih baik”

Film ini menyampaikan pesan toleransi melalui kisah persahabatan, cinta, dan hubungan orang tua dan anak. Dengan memberikan latar belakang anak-anak muda yang mengejar impian, sesuatu yang relevan dengan anak muda Indonesia masa kini. Cerita yang mudah dicerna dan gampang terkoneksi dengan siapa pun.

GP Ansor menyampaikan dukungan penuh kepada fllm “Bumi Itu Bulat”. Abdul Rochman, selaku sekretaris jenderal GP Ansor mengatakan, “Isu soal toleransi menjadi isu utama di dalam gerakan kita. Karena kita menyadari Indonesia adalah negara yang majemuk. Sebagai  bangsa majemuk yang paling dibutuhkan adalah toleransi di antara para warganya. Kita yang hidup di Indonesia dengan kemajemukan, harus disyukuri dan kita lestarikan dengan cara menumbuhkan persaudaraan warga negara dan toleransi antar seksama.”

Untuk menambah semarak, film ini juga menunjukkan Asian Games 2018 sebagai impian utama anak-anak muda tersebut. Asian Games 2018 adalah contoh kesuksesan toleransi. Ajang olahraga tersebut berhasil mempererat kebangsaan bagi setiap orang. Berbeda namun dengan tujuan yang sama : membuat bangsa Indonesia bangga. Dampaknya positif, karena banyak orang dapat mengesampingkan ideologi dengan tujuan mulia mensukseskan Indonesia. Jika kehidupan bernegara seperti ini terus terjadi, maka kedamaian akan lebih mudah terwujud.

Syuting mengambil lokasi di Jakarta dan Surabaya. Pemilihan kota Surabaya tentu tak lepas dari Banser, Barisan Ansor Serbaguna Nadhlatul Utama. Seperti diketahui Jawa Timur dan Nadhlatul Ulama erat hubungannya. Selama ini Banser berhasil menjaga toleransi di daerah tersebut dan layak menjadi contoh untuk seluruh Indonesia.
Bukan cuma di Indonesia, fllm “Bumi Itu Bulat” juga akan tayang di Malaysia berkat kerja sama bersama Astro Shaw. Chief of Malay and Nusantara Business, Content Group dari Astro, Dato’ Khairul Anwar Salleh mengatakan, “Astro Shaw sangat senang dengan perilisan “Bumi Itu Bulat” dan sangat bangga menjadi bagian dari film ini, kolaborasi pertama dari Inspiration Pictures. Kami percaya bahwa seni penceritaan tidak terbatas dan berusaha untuk menghasilkan cerita hebat dari berbagai genre di berbagai Wilayah, "Bumi Itu Bulat" akan menjadi yang pertama dari banyak lagi yang akan datang dan bersama dengan mitra lokal kami akan meningkatkan skala yang lebih besar dan menjembatani kesenjangan di industri film di tingkat regional. "

Film “Bumi Itu Bulat” diharapkan dapat memperlihatkan bahwa toleransi adalah milik semua. Citra positif dan baik diperlukan agar anak muda mengikutinya. Cinta damai dapat terwujud jika semua orang saling bergandeng tangan demi kemajuan Indonesia, bukannya saling bermusuhan.

Selain perilisan fllm, diluncurkan pula dua soundtrack yaitu “Indonesia Pusaka” yang dibawakan oleh Rujak Acapella dan "Merindumu” yang dinyanyikan oleh Poppy Melody.

INSPIRATION PICTURES

Inspiration pictures adalah sebuah Production House baru yang berkomitmen membuat fllm - film inspirasional dan mengangkat tema yang penting untuk Indonesia. Menyebarkan semangat positif dan ingin mengangkat rasa bangga dan cinta Indonesia lewat film - film yang diproduksinya.

Inspiration Pictures diprakarsai oleh orang orang yang peduli dengan masalah masalah sosial politik di Indonesia dan ingin membuat perubahan lewat film layar lebar.

GP ANSOR

Gerakan Pemuda Ansor (disingkat GP Ansor) adalah sebuah organisasi kemasyarakatan pemuda di Indonesia, yang berafiliasi dengan Nahdlatul Ulama (NU). Organisasi ini didirikan pada tanggal 24 April 1934.

Dipimpin oleh H. Yaqut Cholil Qoumas, GP Ansor hingga saat ini telah berkembang menjadi organisasi kemasyarakatan pemuda di Indonesia yang memiliki watak kepemudaan, kerakyatan, keislaman dan kebangsaan. GP Ansor hingga saat ini telah berkembang memiliki 433 Cabang (Tingkat Kabupaten/Kota) di bawah koordinasi 32 Pengurus Wilayah (Tingkat Provinsi) hingga ke tingkat desa.

IDEOSOURCE ENTERTAINMENT

Idcosource Entertainment adalah studio film yang melakukan investasi di industri film dan ekosistemnya. Berkolaborasi dengan banyak production house untuk melahirkan film-film berkualitas seperti Kulari Ke Pantai, Aruna & Lidahnya dan Keluarga Cemara.

ASTRO SHAW

Astro Shaw yang didirikan pada tahun 1996 memproduksi film untuk pasar lokal dan regional. Selain itu, Astro Shaw juga memperoleh dan mendistribusikan film untuk rilis teater dan non-teater di Malaysia dan wilayah tersebut. Setelah 18 tahun pengalaman dalam pembuatan film, Astro Shaw telah menghasilkan lebih dari 75 judul di berbagai genre. Ini dibuktikan dengan lebih dari 120 penghargaan dari berbagai festival film lokal dan internasional.

0 komentar:

Posting Komentar

 
Design by Free WordPress Themes | Bloggerized by Lasantha - Premium Blogger Themes | Best WordPress Themes