partner

partner

*Batalyon 33 Grup 3 Kopassus Turun Barak Bersama FWJ*




Jakarta, 24 November 2020, radarindonesia.com



Batalyon 33 Grup 3 Kopassus Turun Barak. Gebrakan turun barak ini sebagai bentuk wujud nyata korps berwajah garang Perang Lawan Covid-19. Satuan elit pasukan kusus TNI yang sangat terlatih diberbagai medan pertempuran menyimpulkan bahwa lawan tidak nampak kasat mata bernama Corona adalah satu contoh pandemi mematikan bagi manusia. 


Untuk itu, Batalyon 33 Grup 3 Kopassus bersama sejumlah jurnalis yang tergabung dalam Forum Wartawan Jakarta (FWJ) dan sejumlah unsur muspika Kecamatan Ciracas dan wilayah Kalisari Jakarta Timur menggelar operasi khusus penegakan protokoler kesehatan. Operasi yang melibatkan sejumlah personil Batalyon 33 ini dipimpin langsung oleh Pasi Intel Group 3 Kopassus Lettu Inf. Yuda Dwi Ramadhani dan puluhan wartawan yang juga di pimpin langsung oleh Ketua umum Forum Wartawan Jakarta (FWJ), Mustofa Hadi Karya menandakan sinergitas pilar ke 3 dan ke 4 demokrasi semakin erat. 



Operasi ini, kata Yuda, tanpa menggunakan senjata organik, sebagi bentuk komitmen Batalyon 33 group 3 Kopassus mendukung pemerintah melawan virus covid-19 dimasa pandemik. 


“Melawan musuh yang tak tampak, lebih berbahaya. Bukan senjata organik yang kami gunakan sebagai senjata utama melawan covid-19, tapi cukup menggunkan masker. Sehingga tanpa harus keluar peluru dan tanpa dar der dor,. "Jelas Yuda disela sela operasi masker, Selasa, (24/11/20) siang. 



Ia menyebut tujuan utama penegakan protokol kesehatan sebagai bentuk kemanusiaan dan untuk memutus rantai penularan virus corona. "Tadi kita mulai dilokasi pertama yang berada dipertigaan jalan utama Kelurahan Kalisari sekitar pukul 10.00 WIB, dan kita lanjut ke lampu merah Graha Mall Cijantung, Pasar Rebo, Jakarta Timur. "Ucap Yuda. 


Bersama puluhan profesi jurnalis yang tergabung di dalam Forum Wartawan Jakarta (FWJ),, serta dibantu sejumlah personel Satuan Polisi Pamong Praja Kelurahan Kalisari.beserta pengurusnya, Babinsakamtibmas Kalisari Ipda Samsu Moein, dan komandan Satpol PP Karwadi. 



Operasi berbagi ribuan masker dikatakan Opan sapaan Ketum FWJ guna membangun kesadaran masyarakat untuk menjaga sosial distance dan selalu cuci tangan (3M). 


"Kegiatan spontanitas ini sempat membuat sejumlah warga terkejut saat melintasi jalan yang sedang kami lakukan giat razia masker tadi, terlebih dengan adanya sejumlah personel kopassus yang lengkap dengan baret merah dan seragam lengkap korps kesatuannya. 


"Meski kawan-kawan Batalyon 33 Grup 3 Kopassus terlihat garang dari segi penampilan, namun keberadaan mereka sangat ramah dan santun, itu terkesan banget deehh dan jauh dari angker. "Ulas Opan Lebih lanjut, opan mengulas garangnya kopassus hanya sama musuh dimedan perang, akan tetapi ketika sama rakyat, mereka meyakini sangat harmonis. 



Sebagai pemimpin operasional, Lettu Inf. Yuda DR, yang sederhana dan terkesan rendah hati telah menunjukan sikap wibawanya, bahkan terlihat kedekatan Batalyon 33 grup 3 Kopassus dengan rakyat nampak demikian kuat. 


"Salut sama bang Yuda, dan top buat Batalyon 33 Grup 3 Kopassus, karena mereka juga sangat harmonis dengan kalangan pers. "Singkat Opan. Opan menjelaskan kondisi real ketika dilapangan, ia mengagumi kebersamaan dan kekompakan Batalyon 33 Grup 3 Kopassus. 



"Kerendahan hati seorang perwira berpangkat Lettu di Batalyon 33 Grup 3 Kopassus nampak ketika bang Yuda melihat ada warga pengendara roda 2 dan roda 4 tidak mengenakan masker, dia dengan sigap bergegas dan tanpa canggung berinisiatif memasangkan masker ke object warga tersebut. "Pungkas Opan.[FWJ]

0 komentar:

Posting Komentar

 
Design by Free WordPress Themes | Bloggerized by Lasantha - Premium Blogger Themes | Best WordPress Themes